Tujuh Program Unggulan PTKI

Tujuh Program Unggulan PTKI
Tujuh Program Unggulan PTKI

MAGELANGEKSPRES.COM,JAKARTA – Kementerian Agama (Kemenag) melalui Direktorat Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam (Diktis) Direktorat Jenderal Pendidikan Islam tengah membahas tujuh Program Percepatan Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI) Unggulan.

Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid Sa’adi mengatakan, mewujudkan Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI) PTKI unggul menjadi harapan dan ambisi bersama, sehingga bisa bersaing secara equil dengan perguruan tinggi di Indonesia.

PTKI yang unggul di antaranya di ukur dari reputasi akademik, reputasi lulusan, rasio fakultas, prodi dan mahasiswa serta dibukanya program internasional.

“Saya menaruh harapan besar kepada Dirjen Pendis dan Direktur Diktis yang baru, bisa menjadikan PTKI tidak saja menjadi kebanggaan umat Islam, tetapi juga kebanggaan bangsa Indonesia,” kata Zainut di Jakarta, Senin (12/10).

Direktur Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI), Suyitno menuturkan, terkait tujuh program unggulan dalam Program Pengakselerasian dan Percepatan (SP3) PTKI yang menjadi konsennya ke depan.

“Sebagai program pertama, kurikulum PTKI akan dilakukan redesain agar profil lulusan yang sudah kita rumuskan ini sudah faktual, tidak hanya ideal,” kata Suyitno.

“Redesain kurikulum dengan evaluasi implementasi integrasi ilmu dengan memperkuat pemberdayaan ma’had al-jamiah,” imbuhnya.

Suyitno menyadari, kurikulum yang berbasis kompetensi sudah sangat bagus. Namun, kata dia, harus melalukan sebuah redesain untuk melihat apakah sudah benar-benar dapat melahirkan profil lulusan yang bagus dan unggul.

“Salah satu langkah redesain kurikulum adalah dengan konsep kampus merdeka dan merdeka belajar yaitu dengan memperbanyak waktu mahasiswa melakukan pembelajaran di luar kampus atau di luar prodi,” ujarnya.

Program kedua, kata Suyitno, terkait penguatan Rumah Moderasi Beragama PTKI sehingga dapat berdiri kokoh secara struktural dan program-programnya tersusun dengan baik.

“Penguatan Rumah Moderasi Beragama sangat penting, agar kajian mengenai moderasi beragama ini bisa menjadi kajian yang lebih luas,” terannya.

Program Ketiga, lanjut Suyitno, pembentukan Universitas Islam Terbuka (UIT). Pembentukan Universitas Islam Terbuka (UIT), menurut Suyitno, berkaca pada Universitas Terbuka (UT) yang sudah ada sejak lama pada PTU.

“Konsep pembelajaran UIT adalah menggunakan sistem daring dengan memberikan mandat kepada PTKIN tertentu. Kalau belum bisa Universitas Islam Terbuka, minimal kita coba rumuskan Prodi terbuka, yang salah satu misi besarnya adalah untuk memberikan afirmasi kepada 80.000 guru madrasah yang sampai sekarang belum sarjana.” tuturnya.

Suyitno mengatakan, program Double Degree PTKI menjadi program unggulan yang keempat. Menurutnya, program ini bersifat opsional baik dengan Perguruan Tinggi Umum (PTU) maupun PTKI dengan Perguruan Tinggi Luar Negeri.

“Program ini sudah mulai dilakukan oleh UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan yang akan melaksanakan selanjutnya adalah UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta,” jelasnya.

Adapun program kelima, kata Suyitno, adalah percepatan akreditasi dengan pendirian Lembaga Akreditasi Mandiri (LAM). “Ini menjadi PR besar Direktorat Diktis untuk mendirikan LAM mengingat jumlah prodi di PTKI yang sangat banyak, dan terbatasnya jumlah asesor di BAN PT”, katanya.

Pihak Diktis akan menggandeng BAN PT agar proses pendirian LAM dapat berjalan degan cepat, tentu dengan rekomendasi dari Kemendikbud. “Kami optimistis, secara SDM Keenterian Agama memiliki jumlah asesor mumpuni yang berbasis studi agama atau Islamic Studies, sehingga akan memudahkan berdirinya LAM,” tuturnya..

Suyitno menyebutkan, program keenam adalah Disain Pembinaan Kemahasiswaan PTKI agar lebih terarah dalam menjawab tantangan mahasiswa ke depan. “Terakhir adalah program Penyusunan Roadmap Pengembangan PTKI,” pungkasnya. (der/fin)