Selamatkan Aset Pemkab Magelang, Plaza Muntilan Diambil Alih

SEGEL. Petugas Gabungan Saat melaksanakan giat penyelamatan aset daerah di Plaza Muntilan. (foto: chandra yoga/ magelang ekspres)
SEGEL. Petugas Gabungan Saat melaksanakan giat penyelamatan aset daerah di Plaza Muntilan. (foto: chandra yoga/ magelang ekspres)

MAGELANGEKSPRES.COM, MAGELANG – Pemerintah Kabupaten Magelang melalui Tim Pengambilalihan Plaza Muntilan yang terdiri dari Satpol PP, TNI, Polri, Bagian Hukum, BPPKAD Kabuapten Magelang serta Linmas melakukan tindakan penyelamatan aset Pemda dengan pengambilalihan Plaza Muntilan, Selasa (15/6/2021). Plaza tersebut disegel.

Sebelumnya, terdapat kerjasama antara Pemerintah Kabupaten Magelang dengan PT Merbabu untuk membangun Plaza Muntilan berlokasi dibekas terminal lama Muntilan Nomor 974/335/11/1992 dimana Pemkab Magelang menyediakan tanah dan PT Merbabu membangun ruko. Namun demikian, perjanjian tersebut per 11 Februari 2012 telah berakhir. Sejak saat itu secara yuridis pengelolaan menjadi wewenang Pemerintah Kabupaten Magelang.

“Plaza Muntilan merupakan barang/aset milik daerah. Pada waktu yang lalu ada kerjasama antara Pemerintah Kabupaten Magelang dengan pihak ke tiga. Perjanjian itu sudah selesai di tahun 2012. Sejak tahun 2012 itu kemudian ruko di Plaza Muntilan masih ditempati oleh para penempat baik itu eks pemegang HGB ataupun disewakan oleh eks pemegang HGB,” jelas Kepala BPPKAD Kabupaten Magelang, Siti Zumaroh saat memantau kegiatan pengamanan aset Plaza Muntilan.

Menurut Siti Zumaroh, sampai dengan saat ini beberapa para penempat masih menempati ruko, tetapi sebagian sudah ada perjanjian dengan Pemerintah Kabupaten Magelang (sesuai aturan). Namun demikian, beberapa penempat lainnya menggunakan ruko tanpa memberikan kontribusi kepada pemerintah.

“Maka saat ini akan kita ambil alih sesuai dengan ketentuan yang berlaku untuk penyelamatan aset daerah. Di sini (Plaza Muntilan) keseluruhan ada 51 ruko/kios. Yang penting kita ambil alih dulu, rencana kedepan ada penataan di sini, karena kondisi saat ini keadaanya sudah tidak tertata, ada banyak pedagang, parkir dan sebagainya, lorong-lorong juga digunakan bahkan ada lorong yang sudah ditutup” tegas Siti Zumaroh.

Artikel Menarik Lainnya :  Tanpa harus Datang ke Kantor, BPJS Kesehatan Magelang Tingkatkan Layanan Online

Sementara, Kepala Satpol PP Kabupaten Magelang, Wisnu Harjanto mengatakan, terdapat 152 personel diterjunkan dalam upaya penyelamatan aset daerah tersebut. Seluruh petugas gabungan diminta melaksanakan penyelamatan aset dengan cara humanis dan persuasif.

“Ada salah satu penempat yang tadi kita ajak berembug lalu setuju untuk keluar dari kios. Kita juga bantu untuk memfasilitasi membawa barang-barang dagangannya menggunakan truk,” terang Wisnu.

Wisnu mengatakan, proses penyelamatan aset tersebut berjalan dengan sangat damai, lancar, dan tidak ada perlawanan dari para penempat. Kurang lebih terdapat 7 kios yang dilakukan penyegelan.

“Sebetulnya sudah sejak lama kita berikan peringatan, bahkan lebih dari tiga kali diberikan surat teguran dan juga sudah diberikan surat undangan sebanyak tiga kali dari BPPKAD. Terakhir kami diperintah untuk melakukan penyelamatan aset tersebut. Alhamdulilah penempat bisa kooperatif,” papar Wisnu.

Kabag Ops Polres Magelang, Kompol Maryadi menekankan bahwa, penyelamatan aset tersebut juga dilakukan dengan menerapkan protokol kesehatan, mengingat angka perkembangan Covid di Kabupaten Magelang mengalami peningkatan.

“Meskipun bertugas, jangan sampai kita lupa menerapkan protokol kesehatan. Apabila ada pedagang yang tidak memakai masker nanti kita bagi-bagi sekalian,” tutur Kompol Maryadi. (cha)