Segera Benahi Tol CIpali

Segera Benahi Tol CIpali

MAGELANGEKSPRES.COM,JAKARTA – Amblesnya jalan Tol Cipali yang menyebabkan kendaraan tidak bisa melintas disorot DPR. Terhambatnya arus logistik hingga kekhawatiran meningkatnya biaya pengiriman perlu segera diantisipasi. Pemerintah perlu mengambil langkah cepat agar lalu lintas kembali normal.

Anggota Komisi V DPR RI Syahrul Aidi Maazat sangat menyayangkan pengelola jalan tol tidak dapat memanfaatkan informasi tersebut. “Akibatnya, kejadian ini menyebabkan terjadinya kemacetan dan terhambatnya arus logistik karena saat ini jalan Tol Cipali hanya dapat digunakan satu jalur,” ujarnya, Rabu (10/2).

Sedangkan sebagian jalur Pantura, imbuhnya, juga putus karena banjir. Rumitnya lagi, banjir juga menyebabkan jalur kereta juga terputus di Semarang. Sehingga, kata Syahrul, hal ini dapat menyebabkan meningkatnya biaya logistik dan lamanya pengiriman, karena jalur yang masih mungkin dilewati adalah jalur selatan yang lebih jauh.

“Serangkaian kejadian ini dikhawatirkan akan memutus rantai pasok logistik ke Jakarta. Tindakan cepat dan tepat dibutuhkan oleh pemerintah dan pengelola saat ini” ujarnya.

Terkait amblasnya jalan tol Cipali tersebut, Syahrul Aidi meminta agar Pemerintah dan pengelola segera melakukan investigasi penyebab amblasnya jalan tol tersebut, dan membuat kajian agar kejadian serupa dapat diantisipasi dan tidak terjadi lagi di masa yang akan datang.

Termasuk, lanjut Syahrul, perlu dikaji kaitannya dengan pengerjaan awal jalan tol tersebut yang terkesan terburu-buru alias kejar tayang.

“Tetapi apapun hasil investigasinya nanti, sebaiknya pengelola jalan tol tidak menyalahkan faktor alam (hujan). Sebab sekecil apapun pihak pengelola memiliki andil terhadap kejadian ini, karena tidak melakukan antisipasi terhadap tingginya curah hujan,” paparnya.

Atas kejadian ini pengelola jalan Tol Cipali memberlakukan contraflow mulai dari Km 117 hingga Km 126. Terkait curah hujan, sebenarnya BMKG telah memperkirakan bahwa di daerah tersebut diperkirakan akan terpapar oleh intensitas hujan yang tinggi.

Artikel Menarik Lainnya :  KPK Sebut Bupati Banjarnegara Diduga Atur Tender dan Terima Fee

Jalan Tol Cikopo–Palimanan atau Jalan Tol Cipali adalah Jalan Tol yang terbentang sepanjang 116 kilometer yang menghubungkan daerah Cikopo, Purwakarta dengan Palimanan, Cirebon, Jawa Barat.

Sebelumnya, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus bergerak cepat melakukan penanganan longsornya jalan di Ruas Tol Cikopo – Palimanan (Cipali) KM 122 arah Jakarta.

Longsor ini disebabkan gerusan lereng badan jalan akibat tingginya intensitas hujan di Jawa Barat sehingga membuat jalan retak sepanjang 40 meter.

Saat ini, sejumlah pihak tengah melakukan sejumlah penanganan guna mempercepat pemulihan kondisi jalan Tol Cipali KM 122.

“Kami tengah melakukan sejumlah upaya untuk penanganan longsoran tersebut, di antaranya pemasangan sheet pile di sisi median untuk untuk proteksi lajur A (dari arah Jakarta menuju arah Semarang) dan juga untuk proteksi potensi gerakan di lokasi sliding,” kata Direktur Jenderal Bina Marga Hedy Rahadian.

Di samping itu, untuk mengurangi beban lalu lintas, juga akan dibangun 2 lajur sementara di median (detour) sepanjang 200 meter dari KM 122+300 hingga KM 122+500 dengan waktu pengerjaan 10 hari.

Bersamaan dengan pembangunan lajur sementara, Kementerian PUPR meminta untuk dibuat akses (sodetan) sementara untuk menuju contraflow jalur A dalam waktu 3 hari. Sodetan ini ditargetkan akan selesai pada Jumat.

Sementara untuk penanganan permanen lebih lanjut, lokasi jalan yang longsor akan ditutup selama 1,5 bulan untuk dilakukan perbaikan secara dengan menggunakan bore pile untuk menahan longsor.

Hedy menambahkan, BUJT sudah menunjuk konsultan dan kontraktor. “Mereka sedang menyiapkan mobile office atau kontainer dan hari ini mulai persiapan detour dan mobilisasi alat serta sheet pile,” ucapnya. (khf/fin)