Proses Sakral Hastungkoro dan Birat Sengkala Hanya Diikuti Pimpinan Daerah

SAKRAL. Prosesi Sakral Hastungkoro dan Birat Sengkala hanya diikuti pimpinan daerah hanya diikuti oleh pimpinan daerah dan 7 pemuka agama.
SAKRAL. Prosesi Sakral Hastungkoro dan Birat Sengkala hanya diikuti pimpinan daerah hanya diikuti oleh pimpinan daerah dan 7 pemuka agama.

WONOSOBO, MAGELANGEKSPRES.COM –  Dalam rangkaian prosesi peringatan Hari Jadi Kabupaten Wonosobo ke-196 tahun 2021 yang puncaknya jatuh pada Sabtu (24/7), dilaksanakan seperti di tahun kemarin. Ini karena masih dalam kondisi pandemi covid-19.

Rangkaian prosesi pelaksanaan peringatan hari jadi tersebut, sudah terlihat pada hari Jumat malam. Yaitu pada prosesi Hastungkara (Ujubing Umbul Donga) dan Birat Sengkala di pendopo kabupaten, Jumat (23/07).

Di tengah  pandemi maka prosesi pelaksanaan dilaksanakan dengan cara sederhana dan sangat terbatas. Hal ini sangat jelas terlihat dengan hanya ada kehadiran dari Bupati Wonosobo Afif Nurhidayat,  dengan didampingi Wakil Bupati Wonosobo Muhammad Albar, serta pemuka agama dari berbagai agama dan penghayat kepercayaan.

Bupati Wonosobo Afif Nurhidayat mengungkapkan, perayaan hari jadi tahun 2021 ini dilaksanakan dengan penuh kesederhanaan dan terbatas karena sedang berlangsung pagebluk atau wabah virus corona. Seluruh rangkaian acara dihelat secara sederhana dan terbatas namun tetap hidmat.

“Kami mohon maaf, untuk tahun ini tidak bisa merayakan hari jadi Kabupaten Wonosobo secara meriah. Warga masyarakat tidak bisa menikmati atraksi budaya dan rangkaian kegiatan lainnya. Namun hanya bisa mengikuti acara secara Virtual saja dan diminta berdoa di rumah demi keselamatan, dan keamanan bersama” katanya.

Adapun kegiatan Hastungkara sendiri bermakna memanjatkan doa, dikandung maksud agar Kabupaten Wonosobo beserta masyarakatnya mendapatkan keberkahan dari Tuhan YME, kedepan lebih maju dan sejahtera. Pandemi covid-19 juga segera sirna dari Kabupaten Wonosobo dan muka bumi ini, berganti dengan kehidupan yang lebih damai dan bahagia.

Setelah Prosesi Hastungkara selesai dilanjutkan dengan prosesi Birat Sengkala. Rangkaian prosesi birat sengkala merupakan rangkaian doa yang digelar secara budaya oleh sesepuh adat dan penghayat kepercayaan terhadap Tuhan YME, yang tergabung dalam Majelis Luhur Kepercayaan terhadap Tuhan YME Indonesia (MLKI) Kabupaten Wonosobo  yang dalam kesempatan ini hanya diwakili 5 (lima) orang.

Artikel Menarik Lainnya :  Hindari Longsor Susulan, Warga Diminta Waspada

Birat Sengkala sendiri bermakna mengusir sengkala atau menyingkirkan segala bentuk kesialan/keburukan/ malapetaka/rintangan, agar kedepan Kabupaten Wonosobo lebih tentram, makmur dan sejahtera.

Sebelum prosesi Birat Sengkala, terlebih dahulu dilakukan pengambilan air dari 7 sumber mata air yaitu tuk bima lukar, tuk goa sumur, tuk mudal, tuk suradilaga, tuk tempurung, tuk kaliasem dan tuk sampang. Prosesi ini dilakukan oleh sesepuh MLKI dengan ritual adat/budaya. Untuk selanjutnya terhadap  air dari 7 sumber tersebut dilakukan pencampuran oleh Bupati Wonosobo, untuk kemudian digunakan sebagai sarana Birat Sengkala.

Birat Sengkala dipimpin oleh Wakil Bupati Wonosobo Drs. Muhammad yang didampingi Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Agus Wibowo, S.Sos. Sebelum prosesi Birat Sengkala, diserahterimakan songsong agung (payung kebesaran) dan tombak katentreman (tombak ketentraman).

Selanjutnya prosesi berlanjut menuju tengah alun-alun Wonosobo untuk dilakukan penanaman tanah yang diambil dari Desa Plobangan yang merupakan cikal bakal pemerintahan di Wonosobo, di sekitar beringin kurung Alun-Alun. Pemercikan air dilakukan juga ke 4 arah penjuru mata angin .

Air yang dipercikan dengan daun dadap serep  atau godhong tawa itu, diambil dari tujuh sumber mata air yang ada di wilayah Kabupaten Wonosobo, yang sudah dicampur atau ngeracik tirta suci oleh Bupati Wonosobo. (gus)