Libur Panjang, Waspada Penyebaran Covid Meluas

Libur Panjang, Waspada Penyebaran Covid Meluas
Libur Panjang, Waspada Penyebaran Covid Meluas

MAGELANGEKSPRES.COM,JAKARTA – Tingginya penyebaran COVID-19 di Ibukota Jakarta tampaknya tak berpengaruh bagi masyarakat untuk menikmati libur panjang Tahun Baru Islam 1442 H. Sebagai bukti puluhan ribu kendaraan meninggalkan Jakarta, padahal ancaman penyebaran COVID-19 yang tinggi di ibukota bisa meluas ke daerah.

Corporate Communication & Community Development Group Head PT Jasa Marga (Persero) Tbk Dwimawan Heru, mengatakan berdasarkan data yang dimiliki sebanyak 78.114 kendaraan meninggalkan Jakarta ke arah timur. Data jumlah kendaraan tersebut yang melintasi Gerbang Tol Cikampek Utama dan Kalihurip Utama.

“Total kendaraan yang meninggalkan Jakarta menuju arah timur pada Rabu (19/8/2020) mencapai 78.114 kendaraan atau naik 61,8 persen dari lalu lintas normal,” katanya dalam keterangan persnya, Kamis (20/8).

Disebutkannya, dari 78.114 kendaraan itu, sebanyak 42.556 kendaraan di antaranya meninggalkan Jakarta melalui Gerbang Tol Cikampek Utama. Sedangkan yang melalui Gerbang Tol Kalihurip Utama sebanyak 35.558 kendaraan.

Ditambahkan Kepala Departemen Komunikasi dan Pemasaran Jasamarga Transjawa Tollroad Regional Division, Corry Annelia Poundti, padatnya kendaraan yang melintasi Tol Jakarta-Cikampek berujung diterapkannya rekayasa lalu lintas contraflow sepanjang 14 kilometer.

Dijelaskannya, beberapa titik kepadatan lalu lintas terdeteksi di pertemuan Tol Jakarta-Cikampek Elevated dan Jalan Tol Jakarta-Cikampek di Kilometer 48. Selain itu, arus lalu lintas juga sempat tersendat di beberapa titik menjelang rest area.

“Atas dasar itu, dilakukan rekayasa lalu lintas contraflow, untuk mengurai kepadatan yang terjadi di jalan Tol Jakarta-Cikampek arah Cikampek,” katanya.

Ia menyampaikan, contraflow pada awalnya diterapkan mulai dari Kilometer 47 sampai 53 pada pukul 9.00 WIB.

Tetapi arus lalu lintas semakin meningkat di jalan Jakarta-Cikampek menuju arah Cikampek. Sehingga satu jam kemudian contraflow diperpanjang dari Kilometer 47 hingga Kilometer 61.

Artikel Menarik Lainnya :  Peringati HDI Tahun 2021, Kemensos Dorong Pemenuhan Hak Penyandang Disabilitas dengan Penguatan 3 Strategi

“Dengan adanya contraflow diharapkan dapat mencairkan kepadatan yang terjadi di beberapa titik jalan Tol Jakarta-Cikampek arah Cikampek,” ungkapnya.

Menurut dia, pemberlakuan contraflow merupakan diskresi Kepolisian. Pihak Jasa Marga hanya mendukung kelancaran diterapkannya rekayasa lalu lintas contraflow.

Sistem contraflow baru dihentikan pada Kamis siang menjelang sore, karena arus lalu lintas sudah berjalan lancar.

Menanggapi tingginya arus mudik yang meninggalkan Jakarta, Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito mengingatkan agar masyarakat menerapkan protokol kesehatan.

“Karena kalau kita tidak disiplin, kita yang akan memanen kasusnya di beberapa hari ke depan,” katanya.

Wiku mengingatkan masyarakat agar tidak berkerumun selama menikmati libur panjang, selalu menjaga jarak antara individu, menggunakan masker, dan mencuci tangan dengan sabun.

Selain itu, di lokasi wisata, pengelola harus memfasilitasi penerapan protokol kesehatan, seperti membatasi tingkat okupansi atau kapasitas terisi maksimal 50 persen dari total kapasitas.

Kemudian, pengelola wisata juga harus menyediakan sarana mencuci tangan di banyak titik, merenggangkan jarak antara pengunjung, dan mengawasi pengunjung agar memakai masker di tempat umum.

“Ini tanggung jawab kita semua. Kapasitasnya hanya 50 persen, jaga jarak, sediakan tempat cuci tangan, pakai masker, demikian pula anggota masyarakat harus betul-betul disiplin,” kata Wiku.

Wiku mewanti-wanti agar pelanggaran protokol kesehatan yang terjadi di beberapa lokasi wisata selama liburan HUT RI pada 17 Agustus 2020 lalu tidak terulang lagi.

“Misalnya di Bukit Besak Sumatera Selatan ada 6.000 pendaki saat liburan 17 Agustus. Kami lihat di Pantai Pangandaran, Jawa Barat juga berkerumun, pendaki di Gunung Bawakaraeng Makassar, Sumatera Selatan ada 6.000 pendaki. Ini tidak terapkan berjaga jarak,” ujar dia.

“Jangan sampai prestasi (prestasi penanganan,-red) yang sudah kita capai, jangan sampai rusak karena keteledoran atau ketidakdisiplinan kita semua,” Wiku menambahkan.

Artikel Menarik Lainnya :  Kemensos Berikan Pendampingan Siswa SMP Korban Kekerasan Seksual di Kabupaten Jombang

Hingga Kamis ini, jumlah kasus pasien terkonfirmasi positif COVID-19 di Indonesia terus meningkat. Per hari ini terdapat penambahan 2.266 kasus terkonfirmasi sehingga total menjadi 147.211 kasus pasien positif COVID-19, dengan 100.674 pasien telah sembuh dan 6.418 kasus pasien meninggal dunia.

Berdasarkan laporan data pada akun Twitter @BNPB_Indonesia, Kamis (20/8) sore, DKI Jakarta mencatat kasus baru terbanyak dengan jumlah penambahan 594, sehingga total ada 31.610 kasus.

Penambahan kasus terbanyak kedua hari ini ada di Jawa Timur.

Di mana ada 371 kasus baru, dengan total ada 29.257 kasus terkonfirmasi positif.

Sedangkan tiga wilayah lain mencatat penambahan 100 lebih kasus baru yakni Jawa Tengah, Jawa Barat, dan Kalimantan Selatan.

Sementara itu, wilayah dengan jumlah pasien sembuh harian paling banyak per hari ini adalah DKI Jakarta dengan penambahan 724 orang dan Jawa Timur 409 kasus.(gw/fin)