Data Bocor, Polisi Selidiki Kantor BPJS Kesehatan

tim penyidik Bareskrim Polri telah melakukan penggeledahan Kantor BPJS Kesehatan pada tanggal 8,9 dan 10 Juni 2021
tim penyidik Bareskrim Polri telah melakukan penggeledahan Kantor BPJS Kesehatan pada tanggal 8,9 dan 10 Juni 2021

Penggeledahan Kantor BPJS Kesehatan

MAGELANGEKSPRES.COM, JAKARTA – Polri tengah menyelidiki kasus kebocoran data 279 juta penduduk Indonesia pada Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan. Polri pun melakukan penggeledahan.

Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Ahmad Ramadhan mengatakan tim penyidik Bareskrim Polri telah melakukan penggeledahan Kantor BPJS Kesehatan. Penggeledahan terkait dugaan kebocoran data 279 juta penduduk Indonesia. Penggeledahan dilakukan selama tiga hari berturut-turut.

“Telah dilakukan penggeledahan pada tanggal 8,9 dan 10 Juni 2021 di kantor BPJS Kesehatan terhadap server BPJS Kesehatan di Jakarta Pusat,” katanya kepada wartawan, Jumat (25/6).

Diungkapkannya, pihaknya melihat langsung database yang ada di server BPJS Kesehatan.

“Pada tanggal 10 Juni 2021, tim Forensik Siber Bareskrim telah melihat secara langsung database BPJS Kesehatan,” katanya.

Dikatakan, usai pengggeledahan pihaknya menyita sejumlah barang bukti terkait kasus tersebut.

“Telah dilakukan penyitaan dan saat ini masih dilakukan analisa dan pemeriksaan forensik terhadap 2 laptop yang digunakan,” ujarnya.

Ditegaskannya, Bareskrim Polri tak hanya menggeledah Kantor BPJS Kesehatan di Jakarta Pusat. Pihaknya juga telah mengirimkan surat permohonan penerbitan izin khusus sita geledah ke PN Surabaya.

“Telah dikirimkan via pos Permohonan Penerbitan Izin Khusus Sita Geledah ke PN Surabaya terkait dengan lokasi server DRC BPJS Kesehatan di Kantor PT SIGMA di Surabaya,” jelasnya.

Selain itu, pihaknya juga melakukan penyidikan online terhadap hal-hal terkait wallet address koin digital/crypto currency.

“Telah dilakukan penyidikan online terhadap hal-hal terkait wallet address koin digital/crypto currency yang diduga milik pelaku (telah ditemukan profile yang diduga sebagai pelaku dari Raid Forum),” ucapnya.

Dalam kasus ini, Bareskrim Polri telah memeriksa 14 orang saksi.

Artikel Menarik Lainnya :  Amankan Sejumlah Dokumen, KPK Geledah Tiga Kantor Dinas di Probolinggo

“Telah dilakukan pemeriksaan terhadap 14 (empat belas) orang saksi (1 saksi pelapor Polri, 5 BPJS: 3 BSSN: 5 Vendor),” tutupnya.

Diketahui, sebanyak 279 juta data penduduk Indonesia diduga bocor dan dijual di forum online, termasuk data orang yang telah meninggal dunia.

Adapun informasi pribadi yang bocor meliputi NIK (Nomor Induk Kependudukan), nama, alamat, nomor telepon, dan bahkan jumlah gaji juga termasuk di dalamnya.(gw/fin)