Dapat Bantuan Rehab Rumah dari Ganjar, Mbah Dasromi : Alhamdulillah mpun Diparingi Nopo-nopo

Mbah Dasromi dan istrinya, Mbah Kotiyah yang tinggal di Desa Tegal Arum Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang sangat bersyukur dapat bantuan rehab rumah dari Gubernur Jateng Ganjar Pranowo Rabu (6/4). foto istimewa
Mbah Dasromi dan istrinya, Mbah Kotiyah yang tinggal di Desa Tegal Arum Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang sangat bersyukur dapat bantuan rehab rumah dari Gubernur Jateng Ganjar Pranowo Rabu (6/4). foto istimewa

KABUPATEN MAGELANG, MAGELANGEKSPRES.COM Rumah berdinding kayu itu nampak paling sederhana diantara rumah lain yang ada di Desa Tegal Arum Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang. Lantainya tanah, atap genting tersusun tak beraturan. Beberapa lubang terlihat menganga di genting itu, siap menumpahkan air saat hujan.

Di rumah sederhana itulah, Mbah Dasromi dan istrinya, Mbah Kotiyah tinggal. Pasangan suami istri yang sudah berusia lebih dari 90 tahun itu merupakan salah satu warga kurang mampu di desa tersebut. Sehari-hari, keduanya tinggal di rumah yang masih jauh dari layak itu.

Hari ini, sepasang kakek nenek itu mendapat kejutan. Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo datang, sambil membawa bantuan. Begitu bungahnya Mbah Dasromi dan Mbah Kotiyah, karena Ganjar memberikan bantuan yang sudah lama mereka idamkan, yakni pembangunan rumah tidak layak huni (RTLH).

“Maturnuwun, alhamdulillah mpun diparingi nopo-nopo (diberi banyak bantuan). Seneng alhamdulillah, mboten gadhah mpun diparingi werni-werni (orang tidak punya, diberi berbagai jenis bantuan),” kata Mbah Dasromi.

Mbah Dasromi mengatakan tidak pernah bermimpi mendapat bantuan itu. Usia yang menua membuat keduanya tak mampu bekerja. Uang yang dihasilkan hanya cukup untuk kebutuhan sehari-hari.

Berkali-kali ia mengucapkan terimakasih dan mendoakan Ganjar sehat selalu.”Mugi-mugi Pak Ganjar diparingi sehat, wilujeng lan panjang umur,” ucapnya sambil berkaca.

Rehabilitasi rumah tidak layak huni memang menjadi program yang terus digenjot Ganjar Pranowo. Selain program yang telah dilakukan sejak lama, selama ramadhan kali ini, ia rajin berkeliling ke sejumlah tempat untuk memberikan bantuan RTLH itu.

“Hari ini kita dengan Baznas menyalurkan bantuan, ada sembako dan bantuan RTLH. Mudah-mudahan, cara ini bisa mengurangi angka kemiskinan,” katanya.

Ada dua pola yang digunakan dalam menyelesaikan persoalan perumahan warga miskin itu. Pertama anggaran dari provinsi, dan kedua dari kabupaten/kota.

“Namun kami yakin anggaran dari negara itu tidak mungkin cukup, makanya kami gerakkan sektor lain yakni Baznas, CSR, dan para filantropi. Dengan begitu, kami optimis lebih banyak rumah yang dibangun menjadi lebih layak huni dan lebih sehat,” terangnya.

Ganjar menerangkan, program RTLH akan terus digenjot karena menjadi salah satu indikator penurunan kemiskinan ekstrem. Sistem gotong royong yang dilakukan menjadi contoh baik untuk dilanjutkan.

Diketahui, program bantuan RTLH tahun 2022 di Provinsi Jawa Tengah hingga saat ini sudah hampir mencapai 6.600 unit dari target 11.417 unit rumah.

“Ini target penurunan kemiskinan ekstrem di Jawa Tengah. Polanya dengan gotong royong. Setelah tiga bulan lalu kita belajar, sekarang partisipasi masyarakat tinggi untuk membantu menyelesaikan persoalan ini,” pungkasnya.

Selain RTLH, ngabuburit Ganjar di Magelang juga digunakan untuk kunjungan ke sejumlah tempat. Diantaranya di Panti Asuhan Arrohman Magelang dan sidak minyak goreng di Pasar Muntilan.(hms/riz)