Sosialisasi Quarry Wadas, Warga Blokade Jalan, Halangi Petugas Polres Purworejo

HADANG. Warga Desa Wadas tampak menghadang rombongan polisi yang hendak masuk membuka blokade yang dibuat warga.

MAGELANGEKSPRES.PURWOREJO – Informasi akan adanya sosialisasi terkait penambangan quarry untuk proyek Bendungan Bener di Desa Wadas mendapatkan respon dari masyarakat desa setempat. Mereka melakukan blokade dengan menumbangkan pohon di jalan utama menuju desa.

Aparat kepolisian Polres Purworejo menurunkan sebanyak 400 orang personil dibantu dari Brimob Kutoarjo dua pleton dan dari TNI dua pleton. Sesampai di lokasi blokade, mereka juga dihadang warga. Warga yang berhadap-hadapan dengan aparat kepolisian sempat memanas karena aparat kepolisian berupaya untuk membuka blokade yang kemudian mendapat perlawanan dari warga.

Dengan bersila para perempuan itu membaca kalimat thoyibah sedangkan di depan mereka personel Dalmas siap dengan tameng dan helm. Tiba-tiba, entah siapa yang memulai, dari arah warga mulai melempar batu. Sehingga suasana yang semula tenang berubah ricuh. Polisi pun harus menembakkan gas air mata untuk menghalau warga yang kian beringas melempari petugas dengan batu.

Kapolres Purworejo, AKBP Rizal Marito yang hadir  menjelaskan bahwa, kehadiran petugas karena mendapat informasi pemblokiran jalan. “Kami turun melakukan upaya preventif hingga akhirnya melakukan upaya represif. Ada keolmpok masyarajat menutup akses jalan, untuk apa seperti itu (blokir jalan), ini kan hanya sosialisasi. Siapa yang di belakang, tujuannya apa,” tanya Rizal Marito usai pengamanan, Jumat siang (23/4).

Berdasar rilis dari LBH Yogyakarta, ada 12 warga yang ditangkap dua diantaranya dari LBH. Kemudian mereka mengklaim ada 9 warga yang terluka. Menanggapi hal itu, Marito mengatakan belum bisa memastikan berapa jumlahnya namun pihaknya memang mengamankan beberapa orang. “Kami hanya memastikan mereka itu perannya apa, warga mana. Nantinya akan dipilah, apa peran mereka, yang dinilai sebagai provokator akan diproses,” jelas Rizal Marito.

Artikel Menarik Lainnya :  Keren! Masyarakat Purworejo Bisa Laporkan Jalan Rusak Via Online

Ia melanjutkan, saat dirinya berdialog dengan warga yang memblokir jalan, dirinya sempat bertanya, tetapi antar warga dan orang tersebut tidak saling kenal. Kejanggalan itu tentunya menimbulkan pertanyaan.

“Jika bukan orang Purworejo, mengapa bikin ribut di sini,  motif mereka apa sih? Kegiatan hari ini baru mau sosialisasi. Dari tahun 2018 mereka sudah didoktrin, hanya kerugian yang mereka doktrinkan. Kini  pemerintah akan memberikan sosialisasi, harusnya diberi kesempatan yang sama, supaya adil,” ungkapnya.

Kapolres pun meminta agar jangan ada yang membodohi warga dengan isu-isu yang tidak benar. “Para penolak quarry membawa isu perusakan lingkungan hidup, kajiannya mana? Harus secara ilmiah jangan hanya menggunakan perkiraan mereka saja. Penetapan lokasi (Penlok) ini sudah turun Amdalnya,” pungkas Marito. (luk)