Seniman Pasang Replika Garuda di Monumen TP, Kecewa Pemkab Purworejo Tak Kunjung Tindak Lanjuti Rekomendasi DPRD

AKSI. Sejumlah seniman melakukan aksi teatrikal dan meletakkan replika Garuda Pancasila di kawasan Monumen Perjuangan TP sebagai bentuk kekecewaan tak kunjung dikembalikannya patung garuda di lokasi tersebut,

MAGELANGEKSPRES.COM,PURWOREJO – Sejumlah perwakilan seniman Purworejo dari berbagai disiplin seni meletakkan replika Garuda Pancasila di kawasan Monumen Perjuangan Tentara Pelajar (TP) Purworejo, Minggu (14/2) siang. Peletakan replika di bawah pilar dan patung anak sekolah dasar (SD) itu menjadi simbol kekecewaan masyarakat atas sikap pemerintah Kabupaten Purworejo yang tak kunjung menindaklanjuti rekomendasi DPRD Kabupaten Purworejo yakni mengembalikan patung garuda ke posisi semula yang lebih tinggi.

Aksi dimulai dengan kirab replika Garuda Pancasila dari kawasan Patung WR Soepratman di Pantok Purworejo menggunakan 2 becak motor (Bentor) ke lokasi. Sepanjang perjalananan, sebagian seniman yang mencat tubuhnya itu melakukan orasi dan aksi teatrikal. Mereka juga sempat menyuarakan aspirasi di Alun-Alun, tepat depan Kantor Bupati Purworejo.

Tiba di Monumen Perjuangan, happening art diiringi orasi dilakukan dan dipuncaki dengan peletakan replika Garuda Pancasila di sebelah selatan pilar.

Pantauan di lokasi, aksi sekitar 6 orang seniman tersebut sempat menyedot perhatian pengguna jalan, tetapi tidak menimbulkan kerumunan dan kemacetan lalu-lintas karena terbatasnya jumlah seniman.

“Sebagai masyarakat, sebagai pegiat seni kami punya hak untuk menyuarakan aspirasi, mengekspresikan diri,” kata Haryanto Djee, salah satu seniman peserta aksi.

“Kami minta pemerintah daerah tidak tutup mata atas aspirasi dari berbagai elemen masyarakat yang telah sangat lama disampaikan. Bahkan, sudah sampai ke meja pimpinan dewan dan direkomendasikan agar segera mengembalikan patung garuda ke posisi yang lebih tinggi,” imbuhnya menegaskan.

Dimyati, peserta aksi lainnya, menyebut aksi dilakukan perwakilan masyarakat, khususnya seniman sebagai bentuk kekecewaan atas sikap pemerintah yang terlalu lama menutup mata dan telinga atas berbagai persoalan yang telah menimbulkan polemik besar-besaran dalam beberapa bulan terakhir. Terlebih, penurunan lambang Garuda Pancasila di pilar Monomen Perjuangan TP  telah mendapat penolakan secara resmi melalui Petisi dari Komunitas Masyarakat Peduli Purworejo (KMPP) yang didukung berbagai elemen lain, seperti Dewan Kesenian Purworejo (DKP), DHC ’45, dan para legiun veteran.

Artikel Menarik Lainnya :  Kemenag Purworejo Keluarkan SE, Masyarakat Diminta Salat Idul Adha di Rumah

Baca juga
Dar Diduga Gelapkan Motor Pacar

“Pertama, kami mendesak agar Pemkab segera menindaklanjuti rekomendasi DPRD untuk menurunkan patung anak SD dan mengembalikan patung Garuda Pancasila ke posisi semula,” sebutnya.

Melalui aksi kali ini, sambungnya, para seniman juga ingin menegaskan kembali bahwa sikap Pemkab yang menurunkan Garuda Pancasila bertentangan dengan ideologi bangsa. Diharapkan, pihak-pihak terkait, seperti Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), dapat turut ambil sikap.

“Petisi juga sudah kami tembuskan secara resmi ke BPIP,” tegasnya.

Lebih lanjut Dimyati mengungkapkan bahwa proses renovasi Monumen Perjuangan TP sejak tahun 2017 tersebut terkesan tidak transparan sehingga patut diduga sarat persoalan anggaran alias ada indikasi korupsi. Karena itu, para seniman mendesak agar pihak penegak hukum dapat melakukan audit atau pengusutan.

“Jika memang tidak ada masalah, coba diaudit dan hasilnya sampaikan kepada publik. Kami, rakyat memiliki hak untuk mempertanyakan penggunaan anggaran karena pembangunan-pembangunan pemerintah juga pakai uang rakyat,” tandasnya. (top)