UTBK-SBMPTN Digelar 12 April 2021

UTBK-SBMPTN Digelar 12 April 2021
UTBK-SBMPTN Digelar 12 April 2021

MAGELANGEKSPRES.COM,JAKARTA – Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) menetapkan jadwal pelaksanaan Ujian Tulis Berbasis Komputer/Seleksi Bersama Masuk PTN (UTBK/SBMPTN) diselenggarakan pada 12 April 2021. Sedangkan pendaftaran UTBK-SBMPTN 2021 dilakukan mulai 15 Maret hingga 1 April 2021.

Ketua Pelaksana LTMPT Budi Widyobroto mejelaskan, bahwa peserta yang boleh ikut UTBK 2021 yaitu siswa kelas 12 pada 2021 atau peserta didik paket C dengan batas usia maksimal 25 tahun per 1 Juli 2021.

“Teknis pelaksanaan UTBK-SBMPTN bakal dilaksanakan dalam dua gelombang. Artinya, setiap gelombang berlangsung selama tujuh hari (Senin-Minggu) dan terbagi menjadi dua sesi pagi- siang,” kata Budi, di Jakarta, Senin (14/12).

Budi menambahkan, bagi lulusan 2019 dan 2020 atau lulusan paket C pada tahun yang sama juga diperkenankan ikut, asalkan batasan usianya tidak boleh melebihi dari 25 tahun.

“Selain itu, setiap peserta UTBK-SBMPTN wajib memiliki akun LTMPT. Bagi yang belum memiliki, bisa mulai melakukan registrasi akun LTMPT pada 7 Februari hingga 12 Maret 2021,” imbuhnya.

Budi menuturkan, bahwa jadwal pelaksanaan UTBK-SBMPTN gelombang satu berlangsung pada 12-18 April 2021. Sedangkan, gelombang dua pada 26 April hingga 2 Mei 2021.

“Lokasi pusat UTBK tetap serupa seperti sebelumnya, yakni di 74 pusat UTBK yang sudah bekerja sama dengan LTMPT,” ujarnya.

Pelaksanaan UTBK/SBMPTN 2021 ini, kata Budi, sebagai alternatif bagi siswa yang tidak lolos pada jalur Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) 2021.

“Jadi, kalau nanti tidak diteirma di SNMPTN, akan digunakan untuk mendaftar di UTBK/SBMPTN. Untuk hasil seleksi jalur UTBK-SBMPTN 2021 diumumkan pada 14 Juni 2021” ucapnya.

Menurut Budi, tak semua daerah yang bakal melaksanakan UTBK-SBMPTN 2021 dua gelombang. Sebab, bergantung pada jumlah peserta yang mendaftar UTBK.

Artikel Menarik Lainnya :  373 Siswa SMKN 3 Magelang Dilepas Secara Virtual

“Dari pengalaman sebelumnya, hanya beberapa daerah yang melaksanakan UTBK dua gelombang. Contohnya Jakarta, Bandung, Surabaya, dan Semarang. Lainnya satu gelombang,” terangnya.

Pada UTBK-SBMPTN 2021 nanti, LTMPT mengumumkan bakal kembali menguji materi Tes Kompetensi Akademik (TKA). Menurut Budi, materi ini sempat ditiadakan pada UTBK 2020 akibat pandemi covid-19 dan hanya menguji materi Tes Potensi Skolastik (TPS).

“Karena di 2020 ini ada covid-19, jadi kita hanya TPS saja. Sedangkan pada UTBK-SBMPTN 2021, peserta bakal menghadapi dua materi ujian, yakni TKA dan TPS,” jelasnya.

Budi menerangkan, TPS mengukur kemapuan kognitif yang dianggap penting untuk keberhasilan di sekolah formal. Khususnya, pendidikan tinggi. Dalam TPS, yang akan diuji antara lain kemampuan penalaran umum, kemampuan kuantitatif, pengetahuan dan pemahaman umum, serta kemampuan memahami bacaan dan menulis.

“Kemampuan kuantitatif akan mencakup pengetahuan dan penguasaan matematika dasar. Pada TPS, sebagian soal disajikan dalam Bahasa,” ujarnya.

Selain materi tes, lanjut Budi, ketentuan lain dalam UTBK 2021 tak ada yang berubah dari sebelumnya. Contohnya, kelompok ujian terdiri dari prodi Sains dan Teknologi (Saintek), Sosial dan Humaniora (Soshum), dan campuran.

“Bagi peserta yang akan memilih prodi Saintek, kata dia, harus mengikuti TPS dan TKA Saintek. Begitu pula dengan prodi Soshum. Peserta yang akan memilih prodi campuran (Saintek dan Soshum), maka mengikuti TPS, TKA Saintek dan TKA Soshum,” terangnya.

Sementara itu, terkait pelaksanaan seleksi masuk Perguruan Tinggi Negeri (PTN) 2021, peluncuran sistem penerimaan mahasiswa baru akan dilakukan pada 4 Januari 2021. “Registrasi akun LTMPT untuk SNMPTN tanggal 4 Januari 2021 sampai 1 Februari 2021,” ujarnya.

“Adapun penetapan siswa yang eligible oleh sekolah dilakukan pada 4 Januari 2021 sampai 8 Februari 2021. Data siswa yang eligible ini lalu diisikan di Pangkalan Data Sekolah dan Siswa (PDSS),” sambungnya.

Artikel Menarik Lainnya :  SMK Negeri 3 Magelang Gelar IHT Kurikulum Merdeka Belajar

Kemudian, kata Budi, pendaftaran siswa yang akan mengikuti SNMPTN dilakukan mulai 15 sampai 24 Februari 2021. Selanjutnya, pengumuman hasil SNMPTN dilakukan pada 22 Maret 2021. Namun, LTMPT belum menyantumkan jadwal pelaksanaan tes SNMPTN 2021.

“Jadi, tanggal 22 Maret 2021 peserta yang melalui jalur SNMPTN itu sudah mendapatkan nilai,” ucapnya.

Di sisi lain, LTMPT juga memastikan bahwa pelaksanaan seleksi masuk Perguruan Tinggi Negeri (PTN) 2021 bakal kembali menerapkan protokol covid-19 yang ketat. Baik itu dalam Seleksi Nasional Masuk PTN (SNMPTN), maupun Ujian Tulis Berbasis Komputer/Seleksi Bersama Masuk PTN (UTBK/SBMPTN).

“Kami akan tetap menerapkan protokol covid-19, karena masih pandemi,” kata Ketua Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) Mohammad Nasih.

Untuk itu Nasih mengimbau, bagi para calon peserta SNMPTN dan UTBK/SBMPTN agar menjaga kesehatan dengan menerapkan 3M, yakni menjaga jarak, memakai masker dan mencuci tangan.

“Terkait lokasi tes, kemungkinan juga bakal menerapkan mekanisme tes covid-19. Intinya, jangan sampai pada saat ujian ternyata ada sesuatu hal yang menyebabkan tidak bisa mengikuti tes,” pungkasnya. (der/fin)