Orang Tua Rela Lembur Demi Dukung Pensi dan Bazar Siswa Spensa Disemangati Kembalikan Masa Kejayaan

    KREATIVITAS. Sejumlah siswa Spensa bersama orang tua menampikan berbagai kreativitas  dalam Pensi dan Bazar 2019 di sekolah setempat, 
    KREATIVITAS. Sejumlah siswa Spensa bersama orang tua menampikan berbagai kreativitas  dalam Pensi dan Bazar 2019 di sekolah setempat, 

    MAGELANGEKSPRES.COM,SMP Negeri 1 Purworejo yang familiar dengan sebutan Spensa Purworejo kembali unjuk kreativitas untuk mengisi kegiatan akhir semester. Pentas Seni (Pensi) dan Bazar digelar di halaman sekolah setempat, Rabu (18/12). Siswa, guru, alumni, dan orang tua kompak memeriahkan acara. Bahkan, sebagian orang tua rela lembur membantu menyiapkan berbagai perlengkapan bazar demi menyemangati putra-putrinya.

    Berbagai pertunjukan seni ditampilkan meriah oleh para siswa sejak Pensi dimulai dengan pelepasan balon oleh Kepala Spensa, Sutarto MPd, bersama  Komite Sekolah serta perwakilan Dindikpora Purworejo. Ada penampilan tari, teater, musik, sastra, hingga fashion show mengenakan busana adat.

    Seluruhnya ditampilkan penuh semangat selaras dengan tema yang diangkat yakni “Always Move On, Never Surrender”.

    “Melalui Pensi tahun ini kita ingin menggugah dan menyemangati siswa agar bergerak maju dan pantang mundur demi menggapai prestasi,” kata Kepala Spensa saat meninjau stand.

    Baca juga
    Tujuh Perusahaan Terlibat Penyelundupan Mobil Mewah

    Spensa memang pernah mengalami masa kejayaan, menjadi SMP terbaik dari sisi akademik di Kabupaten Purworejo pada era tahun 1980 hingga 1990-an. Namun, kini Spensa berada di peringkat 3, di bawah SMPN 2 dan SMPN 3 Purworejo.

    “Sekarang kalau secara akademik, berdasarkan hasil nilai UN, kita memang berada di posisi 3 tingkat kabupaten. Karena itu, kita komitmen untuk mengembalikan masa kejayaan itu, kembali menjadi nomor satu,” ungkapnya.

    Komiten untuk mengejar impian itu tidak hanya menjadi milik siswa dan guru. Orang tua dan alumni turut mendukungnya. Hal itu terlihat dari antusias orang tua untuk terlibat dalam acara. Sebagian mereka ikut membantu menyiapkan perlengkapan untuk bazar kuliner dan dekorasi pendukungnya.

    “Bahkan orang tua ikut lembur membantu meskipun kemarin hujan,” lanjutnya.

    Dukungan orang tua juga selalu ditunjukkan sebelumnya pada berbagai hajatan sekolah. Alumni tidak kalah, tahun lalu turut menyumbang puluhan unit komputer demi kesuksesan UNBK.

    “Selain melalui pembelajaran oleh guru, strategi kita untuk meningkatkan prestasi antara lain akan menjalankan program kelas inspirasi yang diisi oleh orang tua dan alumni,” jelasnya Sutarto.

    Bagi siswa, Pensi dan Bazar tahun ini cukup mengena. Menampilkan karya-karya di hadapan guru dan orang tua menjadi kesempatan berharga untuk membuktikan bahwa mereka tidak sekadar menekuni bidang akademik di sekolah.

    “Acara ini dimotori siswa, tapi orang tua ikut terlibat. Ada 18 stand, mulai kelas 7 sampai 9. Kelas 7 dan 8 fokus produk kuliner, kelas 9 ditambah dengan hasil karya,” kata Ryke Septhya Kartika, siswa Kelas 8C yang menjadi Ketua OSIS 2 sekaligus koordinator acara Pensis dan Bazar.

    Ryke mengaku tema yang diangkat dalam Pensi merupakan hasil rumusan bersama. Ia pun bersemangat untuk mendukung upaya sekolah menjadi yang terbaik.

    “Dengan ini kita jadi tergugah untuk meraih prestasi, Tidak cuma bidang akademik, tapi juga nonakademik,” ujarnya. (*/adv)